Jadi Rider TEKNOJEK Ribet, harus cari langganan sendiri, memangnya gampang…

Jadi Rider TEKNOJEK Ribet, harus cari langganan sendiri, memangnya gampang cari langganan pejabat atau saudagar kaya yang baik hati, habis itu, setelah dapat langganan pun masih harus kasih persen ke kantor.

Apa yang tidak mungkin dilakukan secara sendiri, dapat dilakukan secara bersama-sama, hanya ada di TEKNOJEK.

Whatsapp 0815 4642 3711



15 thoughts on “Jadi Rider TEKNOJEK Ribet, harus cari langganan sendiri, memangnya gampang…

  1. Odie Zulkarnain

    Tidak dapat penumpang & order dari kantor, sementara pihak kantor minta jatah bagi hasil.
    Menang Banyak Pihak Kantor nya lah,yang capek si driver nya eh pihak kantor minta jatah bagi hasil.
    Untung Nya dmn si driver nya?

    Orang Yang Ga Berpendidikan aja juga bisa mikir x bos ..
    Hadeuh ..

  2. Djoe Hendersen

    salah besar bos. bagi orang yang suka mengeluh, apa pun akan dijadikan alasan untuk dikeluhkan dan dipersalahkan.

    pada kenyataannya, hanya mereka yang punya tekad dan kerja keras yang dapat bertahan di TEKNOJEK.

  3. Odie Zulkarnain

    Lalu si driver nya ini untungnya dmn?
    Pihak kantor ga kasih order penumpang atau pengiriman, sementara pihak kantor minta jatah bagi hasil.
    Ya logika nya aja gt lah ..
    Mau Untung tapi ga bisa bekerjasama,sbg pihak pertama si kantor hrs memprioritaskan driver dgn cara memberikan order penumpang/pengiriman barang,itu baru yang nama nya bisnis/kerjasama yang baik & saling menguntungkan 1 sama lain.

  4. Djoe Hendersen

    justru karena pihak kantor tidak kasih order penumpang atau pengiriman, maka kantor beri kebebasan rider untuk mencari langganan, itulah KEUNTUNGAN Rider bos, trus kantor minta jatah, ya wajar dong bos, lha Rider pinjem sistem dari kantor, aplikasi dari kantor, memangnya semua teknologi yang digunakan rider gratis? kalau dihitung secara logika, bagi hasil dengan kantor tidak seberapa dari hasil lebih yang didapatkan dari seorang rider nantinya.

  5. Odie Zulkarnain

    Maaf,apa beda nya dgn ojek online lain nya macam gojek/grab??
    Mereka juga menyewa kantor, menyediakan aplikasi & atribut lain nya, tapi mereka memberikan order penumpang & pengiriman barang kpd driver nya.
    Mereka mendapatkan hasil pula, si driver pun juga demikian.
    Itu nama nya kerjasama yang saling menguntungkan

  6. Djoe Hendersen

    apa bedanya TEKNOJEK dengan Gojek/Grab. ya jelas beda. driver Gojek/Grab ya pastinya nerima order dari kantor, rider TEKNOJEK ya harus cari langganan. persamaannya, rider TEKNOJEK dipotong persenan, driver Gojek/Grab juga dipotong persenan.

    enak mana TEKNOJEK dengan Gojek/Grab, itu relatif, bagi orang yang lebih suka terima order 'bersih', pasti bilang Gojek/Grab lebih enak, bagi orang yang tidak mau terima order 'bersih' pasti lebih memilih TEKNOJEK.

  7. Rakha Anugrah

    Yasudah udah bro.. mungkin teknojek agak berbeda sistemnya dengan ojol-ojol lainya .. makasih atas info nya mas Djoe Hendersen

  8. Djoe Hendersen

    o iya, Odie Zulkarnain atribut Gojek/Grab tidak gratis lho ya, perlu dicicil dengan tenaga yang dikeluarkan untuk narik order dari kantor.

  9. Faisal Madany

    Emng teknojek pinjem sistem dari kantor ? Sistem apa ? Ko bisa bagi hasil, motor punya kita,sim punya kita, bensin kita yg beli, trus ga dicariin pelanggan. Hp punya sendiri ga di pinjemin, helm sama jaket kan beli.. Truss ko bisa hasil ?

Comments are closed.