MAAF,saya memang orang BODOH,anti BULLY…ini HAK saya,ini HAK BICARA SAYA…..

MAAF,saya memang orang BODOH,anti BULLY...ini HAK saya,ini HAK BICARA SAYA..
Coba kalo mau melamar pekarjaan engga pakai syarat ini itu,cukup pakai KTP sama Domisili Asli..
Yg mau kerja kan KITA,tenaga kita,BUKAN syarat-syarat ini itu yg kerja..
yg penting kan anaknya RAJIN,DISIPLIN,JUJUR DAN BERTANGGUNGJAWAB..

MAAF,JANGAN ADA YG TERSINGGUNG,kalo menurut saya percumah aja kalo punya syarat" lengkap TAPI anaknya TIDAK rajin,disiplin,jujur dan bertanggungjawab,dibandingkan dengan yg engga punya syarat" lengkap tetapi anaknya rajin,disiplin,jujur dan bertanggungjawab..
PAK,BU,BOSS,GANN,ini suara KAMI,pekerjakan pengangguran tanpa BEBAN,banyak TALENTA tapi sayang TERLANTARKAN...
GARIS BESAR,saya disini tidak memihak siapapun,bilamana ada kesalahan atau ada yg kurang berkenan saya MINTA MAAF..
SEKIAN dan TERIMAKASIH



19 thoughts on “MAAF,saya memang orang BODOH,anti BULLY…ini HAK saya,ini HAK BICARA SAYA…..

  1. Rahman Affandi

    kalo misal TS punya usaha gitu, mau mempekerjakan orang yg dokumennya lengkap apa yg cuman ktp doang?
    belom tau orang itu jujur apa ngga ya namanya orang asing. trus baru liat dokumennya aja.
    gimana? pilih mana?

  2. Nafis Chabibi

    Mgkin yg memiliki keterbatasan soal ijazah atau yg lain tp punya niat kerja. Coba di rubah pola pikirnya. Jadi pedagang jangan jadi pekerja. Bnyak pintu rezeki lain yg terbuka selama kita mau berusaha

  3. Dasuki

    Klo untuk kerja di sebuah instansi dan perusahaan kamu perlu ijasah. Karena ijasah menunjukan Kredibilitas kamu.. tp klo kamu mau cari uang kamu tidak memerlukan ijasah.. karna semua orang bisa bicara jujur dan bekerja keras dll..

  4. Bagas

    rajin , jujur, itu penting tapi klo g punya soft skill ya buat apa, kenapa perusahaan itu memilih berdasarkan latar belakang pendidikan ya karena perusahan ga mau terlalu pusing sortir mana yang memiliki kualifikasi atau tidak. nah dri situ baru tugasnya dept. personalia atau HRD nilai lebih dalam seseorang, ada psikotes dll.. dapet deh..tapi kemudian ada masa training atau masa probation,nah itu bisa diliat rajin g tuh seseorang,kemudian lagi ada namanya kontrak, yang 'memaksa' pekerja itu rajin karena perpanjang atau tidaknya menentukan perpanjangan kontrak.. begitu kira kira alurnya. karena menentukan seseorang rajin atau jujur itu prosesnya g mudah, karena tak kasat mata.

  5. Muhammad Fachridho

    Tapi semuanya itu ada prosedurnya , klo cuma kek gitu gembel kek gua cpt dpt uang dong mas tanpa harus ngarep ijasah dulu yg kudu skolah dulu

  6. Ahmad Almunzir

    Wahh seru nih.... Mungkin anggapan TS ada ijasah atau gak tergantung anaknya yg mau kerja... Klo kerjanya bagus dia akan memperkerjakan dan mempertahankan bahkan dipromosikan untuk melanjutkan sekolah sampai ke tingkat yg lebih tinggi ya TS supaya menjadi manusia atau tenaga SDM yg berbobot untuk diadu diperusahaan besar. Bener gak TS?

  7. Maburkaburjauhtidulur Peherganst

    Alah ribet2 bagi orang kampung kaya gua mah yg penting kerja,kerjaan tuntas bos puas hati senang. Gua udah coba ngikutin syarat2 sgala macem,tpi ttp yg masukmah yg ngomongnya banyak kerjanya dikit. Intinya klo mo masuk kerja harus banyak omong walaupun itu dusta

  8. Evan Yulianto Pratama

    ini si TS kayanya bukan bilang "gak wajib sekolah, kursus, atau pendidikan formal" tapi gimana caranya para pengusaha2 yg lbh mengedepankan skill dan pengalaman kerja si pelamar kerja. Karena emang si kalo yg saya liat bahkan yg pnya pendidikan aja kalah skill sama yg ga pendidikan/lemah pendidikan kalo realitanya. Tp ada juga yg kalah sm org2 yg bener2 berpendidikan. Tp kembali lagi k laptop, kerja jd babu d prusahaan/tmpat usaha dmna mna harus pnya skill, yg pnya usaha apalagi skill harus ++ sama yg lain.
    Nah jd percuma aja lulus sampe S1 tapi ga tau buat apa itu ijazahnya, belajarnya, dan juga manfaatnya.

Comments are closed.